Senin, 25 Agustus 2014

SAKIT MENTAL




menipisnya rasa solidaritas, egois, kemanusiaan, sudah tidak mencerminkan lagi Indonesia yang terkenal dengan ramah tamah, familier, santun, apakah wujud dari era reformasi , globalisasi sehingga budaya menjadi tergerus dan empati sudah tidak ada lagi dimiliki manusia di bumi pertiwi ini.

 Penumpang KRL yang tak beri duduk tunanetra sakit mental

Merdeka.comMerdeka.com – Sen, 25 Agu 2014

Konten Terkait

  • Penumpang KRL yang tak beri duduk tunanetra sakit mentalLihat Foto

    Penumpang KRL yang tak beri duduk tunanetra sakit mental

MERDEKA.COM. Dua pemuda penumpang KRL Commuter Line terlihat sedang asyik tidur di kursi khusus penyandang disabilitas. Bahkan ironisnya, dua pemuda sehat itu tega 'mengusir' dua tunanetra yang ingin duduk di kursi khusus tersebut.

Fenomena tanpa empati ini memang sering terjadi dan menimpa para penyandang disabilitas di tempat-tempat umum. Hal ini terjadi dinilai karena mental masyarakat yang sedang sakit.

Sosiolog dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Musni Umar mengaku tidak heran jika masih saja banyak masyarakat yang tega melakukan hal itu. Menurut dia, hal ini terjadi karena pendidikan tentang rasa empati dan sopan santun yang tidak diajarkan sejak dini oleh para orangtua.

Musni melihat orang yang tidak berempati kepada penyandang disabilitas sebagai orang yang tidak berpendidikan. Sebab, harusnya para penyandang cacat sudah semestinya diutamakan.

"Ini ada kaitannya dengan mentalitas masyarakat kita yang harus memang diubah, kalau tidak dilakukan revolusi mental merubah prilaku, cara berpikir, agar hal-hal seperti itu tidak diulangi atau dilakukan oleh masyarakat kita pada umumnya," kata Musni saat berbincang dengan merdeka.com, Minggu (24/8).

Musni mengatakan, petugas KRL juga sudah semestinya bertindak tegas bagi para penumpang yang duduk tidak pada tempatnya. Dia meminta agar petugas ini melayani para penyandang cacat dengan baik, termasuk mengusir orang normal yang menggunakan fasilitas disabilitas di KRL itu.

Selain itu, Musni meminta agar pemerintah juga mengintervensi masyarakat untuk bersikap empati terhadap penyandang disabilitas. Pendidikan sejak dini tentang rasa empati dirasa sangat perlu agar mental masyakat Indonesia tidak seperti dua pemuda yang 'mengusir' tunanetra di KRL itu.

Dia menyebut, orang-orang yang tidak punya empati itu bermental sakit. Karena itu, dia mendesak pemerintah juga pro aktif melihat fenomena ini agar tidak lagi selalu menimpa masyarakat yang punya keterbatasan seperti tunanetra ini.

"Jika ada ibu-ibu hamil, atau siapa saja termasuk orang cacat yang ingin duduk, segera itu berdiri, bahkan harusnya mencarikan tempat duduk. Kondisi masyarakat kita memang enggak normal, lagi sakit, karena itu pemerintah harus turun tangan. Jadi pemerintah tidak hanya beri fasilitas bagi penyandang disabilitas tapi juga melayani masyarakat khusus, pelayanan di sini yang masih kurang, mesti pro aktif, Kalau pemerintah pro aktif tidak akan terulang," tegas dia.

Seperti diberitakan,seorang pemuda yang sedang tertidur di atas bangku khusus penyandang cacat tak mau memberikan tempatnya kepada orang yang seharusnya duduk di situ. Pada saat itu dia dibangunkan oleh seorang anak yang sedang menuntun kedua orangtuanya yang tunanetra untuk duduk di bangku khusus tersebut.

Saat sampai di kursi prioritas tersebut, anak tersebut tidak bisa mendudukkan kedua orangtuanya lantaran pemuda tersebut justru malah meminta anak tersebut membawa kedua orangtuanya ke bangku yang berada di tengah gerbong. Usai 'mengusir' anak tersebut, pemuda itu dengan entengnya melanjutkan tidurnya dengan nyaman tanpa menghiraukan apa-apa.

Salah seorang pengguna KRL bernama Yosua Ongko Yuwono yang melihat kejadian tersebut pun mengambil gambar kejadian dan menyebarnya ke akun Facebooknya.

Foto ini heboh di media sosial Facebook. Banyak tanggapan beragam dari netizen.

"Kampret tuh orang" kicau Hidayat Bahri Ibrahim dalam komentarnya.

Akun Yosua Ongko Yuwono juga membalas komentar-komentar tersebut dengan "Mas Aliy Nugroho: monggo sebar luaskan.
*Kami butuh Bajindul & Richard utk standby di tiap2 KRL!" kicaunya.

Sumber: Merdeka.com

--

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar