Senin, 31 Desember 2012

Menyentuh hati....


From: <ertsanto@yahoo.com>

Film Habibie-Ainun direkomen utk mengisi liburan,
Salut buat aktor Reza Rahardian yg dg detail menyosokkan Habibie, pelototan mata,kerinyit dahi , nyathisnya bibir....
Sangat menyentuh ketika adegan Habibie 'terpaksa' mengikhlaskan Ainun yg sdh 9X dioperasi....

IMG00271-20121231-1446.jpg


From: "Agus Dwi Rahardjo"

Baronang bakar
RM Asian Martapura

Susumongga

--

Pitutur: 38, Jejering kamanungsan

Pitutur: 38, Jejering kamanungsan

 

Aja sok nyenyamah luputing liyan, luwih becik tuduhna kaluputane kang malah bisa ngrumaketake rasa paseduluran. Ewasemono aja nganti kowe kesusu mbecikake kelakuwane liyan, yen awakmu dhewe rumangsa durung bisa ngenggoni rasa sabar lan tepa selira. Sapa kang wis ngerti lan ngrumangsani marang sakehing dosane, iku sawijining wong kang wis ngerti marang jejering kamanungsane, manungsa kang utama.

 

 

Hidangan hiu di pand'or


From: <inidissy@yahoo.com>

Mari makaann...kali ini legal hiu nya

Kucing Garong.

Telungkup

Minggu, 30 Desember 2012

Ciuman .....

Ciuman Menembus Ruang dan Waktu

Aku kecup bibirmu dengan kemesraan!… kata-kata implisit yang bermain di bathin kekasih namun ku rasakan getaran mengelilingi mulut dan lidahku ditarik-tarik. Tidak sama ketika mencium kekasih di dunia nyata, mulut ke mulut. Bisa jadi belum gosok gigi, dalam mulut penuh kuman… (hihihi!)

Ciuman berenergi semesta adalah sentuhan getar halus yang menjalar ke sekujur tubuh, membangkitkan gairah dan semangat… kerinduan persatuan Ilahi. Sejiwa adalah buah kata yang mudah dipahami.

Ah, dia menciumku lagi. hihihi! Hantu atau Tuhan?

Kalimat di atas adalah dialog sandiwara dari "Aku". Pernahkah mengalami dengan sesungguhnya?

Kata orang keahlian merogo sukma adalah kemampuan Ilahi. Dia bisa meniatkan diri untuk berkunjung ke tempat yang jauh dan bertemu dengan orang.

Di lain cerita hanya 2 manusia biasa yang saling mencintai dinasehati untuk menciptakan rasa paralel dengan belajar untuk menjiwai. Ya sangat bermanfaat bagi suami-istri atau kekasih yang saling berjauhan tetapi masih bisa berkomunikasi lewat suara. Tahukah suara adalah salah satu password untuk membuka brankas yang menyimpan barang berharga? Suara identik dengan keunikan digital code yang tidak ada yang menyamai.Ya, patut dicoba!

Ah, kalau saya ditanya…. "kamu pernah ngga? Nasehat dan cerita bisa dibaca dengan menjiwai dan berkata…"itu pengalamannya sendiri… atau "katanya"… atau "fabrikasi pikiran yang menggelikan dari sisi imaginasi pengarang cerita yang heboh".

Keilahian melampaui kemampuan indiriawi biasa… Panca-indria terbatas dari 5 pengrasa yang terbelenggu dari kesadaran "keinginan" untuk memenuhi lapar dan haus. Istilah modern melahirkan "6th sense" bahkan sampai hitungan "17 senses"… the Ultimate Reality of the Self, One-ness with the power of the universe, with the will and commanding spirit…. the god-presence atau "Gusti". Jika Gusti berkehendak… tiada yang menghentikan.

Namun kata Guru almarhumku… yang menasehati banyak Pecinta…"pikiran sebatas di ruang bathin hanya diri yang merasakan… belum tentu tembus di antara ruang dan waktu". Maka banyak penekun jalan kesempurnaan yang senang menguji-coba pada yang lainnya dengan mencari jalur yang pas dan pasti keberadaan orang tersebut. Tindakan yang berlebihan dan salah guna adalah mengendarai kesadaran lewat hipnotisme.

Karena Cinta adalah kesadaran Ilahi… keterbukaan adalah kejujuran. Sifat dari kejujuran adalah kasih-sayang dan mengampuni karena tidak berkuasa mencintai dan dicintai. Jikalau cintamu ditolak bukan karena tidak ada rasa, melainkan tidak mengena titik pusat dan inti yang bersatu dengan "Aku".

Indria ilahi cipta-karsa-rasa… bisa dicapai dengan melahirkan "Aku" bukan jiwa yang belum berserah-diri. Aku itu Satu, bukan dua.

Pusaka Hati.

Udan

From: widinetwork
Udan ki om son....

Kopi Tiam


From: <ertsanto@yahoo.com>

Yen nyoba Kopi Tiam
Rumangsaku sing mBondan kur
Kopi luwak karo sopp Tom Yam

Bumbu rempahe nendang banget
Mak nyuss

Pitutur: 46, Tresna iku rumeksa

Pitutur: 46, Tresna iku rumeksa       

 

           Katresnan kang tanpa pangreksa iku dudu sejatining katresnan. Kena diarani sejatining katresnan kang mung kadereng lan kena ing pangaribawaning hawa napsu. Dadi yen ana unen-unen " tresna iku wuta" yaiku sing kaprabawan hawa napsu. Sing prayoga iku mesthine kudu ngugemi unen-unen "tresna iku rumeksa" bisa salaras tumindake. Rasaning katresnan kang cedhak dhewe tumrap sadhengah manungsa iku dumunung ing awake dhewe. Mula sapa kang tresna marang sapadha-padha iku aran tresna marang awake dhewe, tundhone sapa kang tansah ngreksa marang karahayoning liyan, ora beda karo pangreksa marang keslametane dhewe.

 

  

panas, njuk ngadem...


From: Agus Dwi Rahardjo

kiat2 ben pasane kuat... ;-p

--

gandul rante


From: Suhardono

Gandul rante...padahal kembange ra tau dadi woh gandul ya? Godonge enak yen dipecel

--

alphabet taught to kids nowadays

alphabet taught to kids nowadays...

--

Hidup ini indah....

Happy New Year 2013........

‎​ Tak terasa, tinggal  1 hari lagi tahun 2012 akan berlalu , tahun "2013" segera menjelang.......
Jadi teringat masa lalu....

 Kehidupan manusia berlalu dgn sangat cepatnya.... , amat singkat.......

 Banyak sekali yg telah d'lalui,
ada yg lancar(y)...
ada yg penuh rintangan...
ada yg penuh kegembiraan<=-P...
ada pula yg penuh kegetiran...

 Semua pasti mengalaminya... Itulah kehidupan manusia.

 Saat kita berumur 20thn merasa sungguh enak kalau  kita tampan/cantik.

 Saat kita 30thn merasa sungguh enak andaikan kita kembali muda lg.

 Saat kita 40thn merasa sungguh enak andai kita punya banyak uang

 Saat kita 50thn kesehatan mulai terganggu, merasa jika badan sehat sungguh enak sekali.

 Saat kita 60thn merasa utk dpt hidup normal aja sudah sangat bagus.

 Saat kita 70/80thn merasa kenapa hidup ini serasa sangat singkat sekali.

 Sebenar'nya hidup ini tdk perlu selalu merasa disesali.

 Tidak perlu merasa diri ini cakep/ jelek.

 Tidak perlu saling menyalahkan mencari siapa yg benar siapa yg salah.

 Hidup ini indah....    

 Nikmati lah....

 Semoga saudara " n teman" ku , sekalian d'berkati hidup dgn penuh kesehatan. ({}). Kelimpahan N kesejateraan .*⌣•̸̸̮̮̃Ϡ Ä♏ëën ⌣‎​‏​‏​‏​⌣•̸̸̮̮̃Ϡ*⌣•̸̸̮̮̃Ϡ Ä♏ëën ⌣‎​‏​‏​‏​⌣•̸̸̮̮̃Ϡ
 Selamat Menyambut datangnya.       Tahun Baru 2013!!:).

--

Makan ikan di brebes...ikan kanang dan udang kipas


From: "widinet"

Sabtu, 29 Desember 2012

Bassang


From: <anishariri@gmail.com>

Jenenge bassang, bubur jagung makassar.
Ketoke nganggo santen mbarang.
Enuk.

--

life is never flat

mensyukuri kehidupan....suka duka ...kaya miskin....sehat sakit...
life is never flat.....:p

Gule mbek bustaman blakang greja blendhuk

Salah Celup... kulakan dari FB

Bardhono (bukan nama sebenarnya) adalah seorang pemuda yang dalam waktu dekat akan menghabiskan masa lajang-nya dengan mengawini gadis sedesanya didaerah Kretek, mBantul .....
Sebagai pemuda yang masih kencur dalam hal "The Art of Sex" dan "How to
Satisfy Your Wild Desire", maka ia ingin dapat ilmu dari orang-2 yang dianggap layak ngandani paring pitutur .........
Bak Joko Tingkir, pergilah dia ke Imogiri, naik getek menyusuri kali Opakkerumah Pak-De-nya ... Lurah Imogori.
Yo ngerti dewe, kalau Lurah mesti pengalaman dan memiliki jam terbang yang jauh lebih tinggi ....
Setelah acara basa-basi Jowo selesai, maka beginilah kira-2 advis Pak-De-nya.
"Wis to le ... mumpung waktunya masih 2 bulan lagi, ada baiknya "barang"mu kamu gedein dulu ... Carane di celup nganggo teh "Wayu" ...
(teh wayu adalah teh yang sudah sedikitnya semalam berada dalam teko/poci dan berkasiat untuk membesarkan "apa saja" yang direndam disitu).
Nggih sendiko Pak-De ..., jawab pemuda Bardhono.
Bener .... selama 2 bulan menjelang perkawinan, pemuda Bardhono rajin nyelup teh "Wayu" ...
Mbasan tibo titi wancine .... pas malam pertama .....Ndeso Kretek geger ... Mantene wedog bengok-2 karo nangis .... padahal wis jam 2.00 bengi ...
Pak De nya yang ikut nginep disitu, ikut kaget karo mesem-2 ...wah anjuranku pasti siiip iki ...
Critane manten wedok komplain ... barange mas Bardhono keciliken jarene ...sak bithing tok ... karo mbrebes mili ...
Pak De kaget luaaaar biasa ... lho kok bisa kebalikannya ...
Bertanggung jawab ... advisnya kok bisa dadi cikal bakal keributan ...
Usut punya usut ... kesalahan bukan pada advis Pak De, tapi pemuda Bardhono sing keliru nyelup pakai ... Slimming Tea nya, Mustika Ratu.

Wallah...pa Kardi Pemalang..


From: "Tommi Hernowo"

Barusann dpt laporan teman ..barusan mampir ...
Asem iks ..mengin2i ...

Mas Adr mampir sing nangdi ya ...

Regards,

Mana Potret diriku ?


From: Rusmin Noer

 

Dulu katanya pelukis professional !
Lulusan Akademi Senirupa Jakarta !

Mana portret diriku ?
Uda lama enggak kelar-kelar juga...

Dari

GukGuk

--

Aceng lagi-Aceng lagi


From: <titikharyati73@gmail.com>

Hebat  ya.........../

--

Jumat, 28 Desember 2012

Pitutur: 24, Nindaake kabecikan

Pitutur: 24, Nindaake kabecikan

 

     Nindakake kabecikan mono ora mesthi kudu cucul wragad, nanging bisa ditindakake sarana pakarti-pakarti liyane sing sejatine akeh banget carane. Sauger bisa gawe senenging liyan, upamane bae mawa ulat sumeh tangkep srawung kang sumanak, bisa manjing ajur-ajer ing madyaning bebrayan, lan bisa dadi patuladhan laku utama. Kabeh mau klebu ewoning tindak kabecikan kang ajine ngleluwihi wragad dedana kang diwenehake utawa dipotangake, apamaneh lamun anggone menehi utawa ngutangi iku sinamudana kebak pamrih.

 

 

udan deres

From: suhardono@gmail.com

Mau bengi jam 1-an Depok1 udan deres, lha esuk iki kok ya udan deres
meneh. Aku lagi kancilen, ngeyub nang tritisane toko, bar motoran
ngeterke anak wedok sekolah.

Sing manggon nang Jakarta, monggo mulai persiapan kalau sewaktu-waktu
banjir datang. Eh muga-muga ora ding


--

Taliwang,plecing,urap timun meneh...


From: widinetwork


Wedus

video

Geber Ireng


From: <syauqiyahya@gmail.com>

Gedung apakah gerangan...sing ono geber e  ning ireng thuntheng...kq q q q...../

Pitutur: 23, Kapinteran ing bab srawungan

Pitutur: 23, Kapinteran ing bab srawungan
 
Kecandhaking sawijining idham-idhaman iku ora cukup mung dibandang moncer lan pepaking ilmu lan kawruh bae. Nanging ana syarat siji kang ora kena kalirwakake, yaiku kapinteran ing bab sesrawungan. Sapa kang bisa tumindak ajur-ajer lan bisa nuwuhake rasa resep marang liyan, prasasat wis entuk pawitan kanggo nandangi sakehing pagaweyan apadene nggayuh idham-idhamane.
 
 

Fwd:


From: "achmad

Nangdi?

--

Buntil mglg paling enak sedunia :d


From: "WidiNetwork"






Dikirim dari notes 555

--

Kamis, 27 Desember 2012

Ironi

Ironi...

--

Wagyu....


From: "Agus Dwi Rahardjo"

Njajal nang American Hamburger Depok Town Centre
;)

--

Rabu, 26 Desember 2012

who-brought-cat

Demang Resto Coffee Lounge


From: sulis@mancing.info

 

Di-tunggu-2 ternyata owner-nya 'gak datang....

Ki Demang takut dimintain diskon yah...

 

untung ditraktir sama Mang Uci... jadi enak... makasih ya Mang..

Pitutur : 18, Nggayuh Kaluhuran

Pitutur : 18, Nggayuh Kaluhuran 

 

     Nggayuh kaluhuran lire ngupaya tataraning urip kang luwih dhuwur. Dhuwur lair lan batine, ya tumrap dhiri pribadine uga sumrambah kanggo karaharjaning bebrayan. Nanging yen kandheg salah siji, tegese gothang. Yen mung nengenake kaluhuraning lair genah mung ngoyak drajat lan semat, isih miyar-miyur gampang kena pangaribawa saka njaba. Yen ngemungake kaluhuraning batin, cetha ora nuhoni jejering manungsa, awit ora tumandang ing gawe kanggo keperluwaning bebrayan. Ateges tanpa guna diparingi urip ing alam donya.

 

 

'tong setan' di india


From: Agus Dwi Rahardjo

duluuu, yang saya lihat di aloon2 magelang; tidak ada mobil di pertunjukan tong setan...

--

Antre !


From: <djuliadi55@gmail.com>

Powered by Telkomsel BlackBerry®

--

Selasa, 25 Desember 2012

pegang dompet

biar seger dikit ...

mau dong berduaan .....
 
Best Regrads

Buntil


From: <suhardono@gmail.com>

Akhire nang Depok nemu Buntil godong Lumbu (gb sebelah kiri), masiya rasane isih kalah adoh dibanding sing nang Magelang. Ya lumayan isa nggo tombo kangen.

Powered by Telkomsel BlackBerry®

--

Siapa bilang macet..??


From: <ertsanto@yahoo.com>

Tol cipularang - purbaleunyi. LENGANG...

Powered by Telkomsel BlackBerry®

--

Senin, 24 Desember 2012

Kuliner padang

kuliner 'Kampuang Nan Jauah Dimato'
ini pangek sasau asli racikan amai2 (ibu2)...sasau
nama bahasa lokal u ikan gariang/mahser/kelah di
danau Singkarak Sumbar, lauk ini hanya dijual
sekali seminggu pd hari senin (hari pasar
setempat), disampingnya ada ikan bilih, anyang
bungo pepaya, telur ikan gariang dan barau...yo
sabana lamak!!

adi wisaksono

ayambakar.(Yuk depok-ers ngumpul)

From: Widiarto

Sesuai pesanan om soni utk upload lauk sarapan pagi ini.posisi di rumah mbakyu di depok.yuk para 'depok-ers' ngumpul makan siang di mana gitu.....PSK oke,bakso Kraton ayuk...Margo City boleh....atau tempat asyik yg lain....
Gimana?
widiarto

SpaceMonkey

bubur gudeg krecek.jpg

From: <suhardono@gmail.com>



Monggo sarapan bubur krecek

--

Pitutur: 21, Nggadhuh kekuwatan kang tanpo wates

Pitutur: 21, Nggadhuh kekuwatan kang tanpo wates
 
Ora ana wong kang ingaranan urip, kejabane kang mikir sarta tresna marang wong kang ringkih lan nandhang papa cintraka. Bisa melu ngrasakake kasusahane sarta lara lapane wong liya. Kanthi pangrasa kang mangkono mau ateges bisa nggadhuh kekuwatan kang tanpa wates, perlu kanggo mitulungi sapadha-padha kang kahanane luwih nrenyuhake katimbang dhiri pribadine. "Pakarti mono darbek kita dhewe, nanging wohe pakarti mau dadi kagungane Kang Gawe Urip", mangkono sabdane sawijine Pujangga kaloka.
 
 

Di excelso artos


From: <achmadb4@gmail.com>

Powered by Telkomsel BlackBerry®

--

Pitutur: 13, Mustikaning Ngaurip

Pitutur : 13
 
Yen micara aja gumampang nelakake penacad utawa pangalem, Iuwih- luwih nganti memaoni. Awit wicaramu durung karuwan bener. Sing mesthi panacad mau gawe serik, pangaleme nuwuhake wisa, dene waonane ora digugu, kabeh swara ala. Mula kang prayoga iku mung meneng, jalaran meneng iku yektine pancen mustikaning ngaurip.
 
 

Tahu bakso goreng

bebek & wedhus junior...

Minggu, 23 Desember 2012

Pitutur: 19, Ajining Dhiri

Pitutur: 19, Ajining Dhiri 
 
Ajining dhiri ana ing lati. Ajining raga ana ing busana. Mula den ngati-ati ing pangucapmu, semono uga anggonmu ngadi busana kang bisa mapanake dhiri.

parfum

Fwd:


From: "achmad bunyamin"

Brongkos iga , inuks.

--

Main HP

Satpam kaget liat cewek main HP malam2 dikuburan.

Satpam: "Kok duduk dikuburan Mba?"

Cewek:"Iya Mas. Didalam sinyalnya lemah"

Hihihi......:)

Djiwaku Sampai Soerga

Cerita Penikmat Rokok
Cerita nya gini, katakanlah si Amin baru kenal sama cewek cakep sebut saja Moni, dianya langsung naksir pada pandangan pertama, jantungnya berdetak keras,
gup... gup... gup...

Malam minggu si Amin ngapelin Moni, dianya pasang aksi, menghisap rokok merek " DJINGO " yang artinya " Jiwaku Goncang "

Singkat cerita si Amin pakai segala ajian peletnya, akhirnya bisa juga mendapatkan Moni, malem minggu berikutnya dianya ngapelin lagi, tapi statusnya sudah menjadi pacar nih.

Si Amin ganti rokok lagi. Waktu datang, rokoknya " DJARUM " yang artinya " Djantungku Runyam."

Kenapa ? enggak setiap mau nonton si Amin punya duit, kalo lagi bokek terpaksa dia rela ngejual celana jeans kesayangannya...

Singkat cerita sudah sekian lama pacaran, si Amin mau hajatan ingin nikah-in Moni, untuk menunjukkan suasananya dia nya ganti rokok lagi, pake rokok " GUDANG GARAM " yang artinya " Gunakanlah Darah Gadis Remaja ".

Terus besoknya mau nikah, hari ini si Amin buat komitmen dengan cara ganti merk rokok lagi sama " WISMILAK ", " Wanita Itu Selalu Miliknya Laki-laki ".

Nah semua proses sudah selesai, malem pertamapun datang juga, sebelum aksi dimulai si Amin ngerokok lagi mereknya " DJI SAM SOE " yang artinya " Djiwaku Sampai Soerga..."

Sabtu, 22 Desember 2012

Gudeg kanjeng


From: <titikharyati73@gmail.com>

Mbubur dewe ngenteni diracike...

Hm...nak nan....

bakso tahu di cafe jamaican rhum

Nah.. Bakso tahu di cafe ini dibikin untuk konsumsi anak SMA sehingga
harganya dibikin 5OO'an rupiah... Walau murah dan isinya cuman kanji
doang tp sangat rekomended karena makannya kita bisa panas2.. Jadi
harus rebutan ambil yg panas dengan anak2 SMA.. Tp gpp.. Malah
enjoy... Dibanding yg di es murni yg banyak mengandung daging tahu
bakso ini lebih cespleng walau kita makan banyak2.. Apalagi kalau
dimakan sama bakmi yg dibuntel kecil2... Trus nyeplus lombok.. Dikasih
bonus liat pemandangan sueger bunga2 dari SMA3... Sip banget.. He3...

Pitutur : 3

Pitutur : 3
 

         Ora ana penggawe luwih dening mulya kejaba dedana sing uga ateges mbiyantu nyampeti kekuranganing kabutuhane liyan. Dedana marang sapepadha iku ateges uga mitulungi awake dhewe nglelantih marang rasa lila legawa kang uga ateges angabekti marang Pangeran Kang Maha Wikan. Pancen pangabekti mono wis aran pasrah, dadi kita ora ngajab marang baline sumbangsih kang kita asungake. Kabeh iku sing kagungan mung Pangeran Kang Maha Kuwasa, kita ora wenang ngajab wohing pangabekti kanggo kita dhewe. Nindakake kabecikan kanthi dedana kita pancen wajib, nanging ngundhuh wohing kautaman kita ora wenang.

 
 

Jumat, 21 Desember 2012

Pitutur: 20, Kamardikaning lair lan batin

Pitutur: 20, Kamardikaning lair lan batin
 
Manungsa urip iku dibisa nguwasani kamardikaning lair lan batin. Kang dikarepake kamardikaning lair iku wujude bisa nyukupi kabutuhaning urip ing saben dinane saka wetuning kringet lan wohing kangelan dhewe ora gumantung ing wong liya lan ora dadi sangganing liyan. Dene kamardikaning batin iku dicakake sarana nyingkiri hawa napsu, adoh saka asor lan nisthaning pambudi, sepi ing rasa melik lan drengki srei, sarta tuhu marang paugeran urip bebrayan.
 
  

Seorang anak balita berusaha mencoba meracuni adiknya sendiri...

Seorang anak balita berusaha mencoba meracuni adiknya

sendiri...

 

Dunia sudah semakin kacau. kisah kekerasan sinetron di

TV, mutu pendidikan memprihatinkan, pengajaran dan

pengawasan terhadap anak2 semakin kurang, apalagi

perhatian dari orangtuanya, perlu diadakan peninjauan ulang.

 

Suatu kisah nyata terjadi. Seorang anak, sebut saja

namanya Dana, laki2, tega mencoba meracuni Adiknya

sendiri yang baru lahir.. Kejadian na'as ini terjadi di keluarga Suroyo

yang bekerja sebagai karyawan sebuah perusahaan jasa

kontraktor minyak, yang tinggal di bilangan selatan Jakarta..

 

Kejadiannya sendiri bermula ketika ibunya Dana, Ibu

Suroyo, hamil, dan melahirkan seorang anak perempuan

lucu bernama Sumi.. Kehadiran Sumi dikeluarga Suroyo

tentu saja menambahkebahagiaan keluarga tersebut,

sehingga kasih sayang pun semua tercurahkan padanya

anaknya yang baru saja lahir..

 

Hal ini yang rupanya membuat Dana merasa tersaingi..

Perhatian ayah dan ibunya sepanjang waktu hanya

tertuju pada Sumi adiknya..

Lalu entah darimana datangnya suatu ide Dana yang

berniat untuk meracuni Sumi.. Mungkin karena pengaruh

sinetron di TV yang memang sering mengumbar kekerasan..

 

Sudah sejak 5 hari ini Dana tidur ditemani ibunya di

kamar Dana, karena bapaknya sedang tugas kerja di

Rig Offshore. Sejak sore mereka berdua sudah nyenyak

tidur. Sementara Sumi tidur di dalam Box bayi

ditemani Si Atun pembantunya. Suatu ketika Dana

mengendap-endap bangkit dari tempat tidur dan keluar

mengambil racun tikus yang ada di rumahnya. Ketika itu

ibunya sedang tidur nyenyak. Kemudian Dana

mengoleskan racun tikus tersebut pada puting susu

ibunya tanpa sepengetahuan ibunya (Bu Suroyo). Hal

itu dilakukan dengan harapan agar adiknya akan

keracunan ketika minum ASI ibunya, lalu tewas,

sehingga seluruh perhatian keluarganya pun akan

kembali tertuju pada dirinya (Dana)... Lalu Dana

kembali merebahkan badannya tidur di samping ibunya.

 

Pada keesokan harinya di rumah Pak Suroyo sudah gempar, pasalnya

Si Atun berteriak-teriak "tolooong..., tolooong..., ada mayat di garasi...!".

 

Semua orang pada bangun, tetangga rumah pada berdatangan menyaksikan.

Saat orang2 masuk ke garasi, mereka menemukan Si

Supri, sopir keluarga Suroyo telah terkapar di

lantai tanpa busana dan tewas dengan mulut berbusa

seperti keracunan....

 

 

 

hmmmmmmmmmmmmmm wakakaka

serius amat mbacanya....qkqkkqkq

bakso krikil depan gereja Santo Yusuf Pandansari, Mertoyudan

Biasanya saya langganan bakso disitu dengan baksonya Pak Lan. Tapi
lama2 penasaran juga dengan bakso krikil yg di sebelahnya kok rame
bener? Akhirnya 2minggu yg lalu saya coba lah bakso krikil itu. Wuit..
Masuk2 banyak cewek2 mahasiswi Akper UMM, seger-seger buat vit A. Wah
ternyata yg bikin terkenal eh rame ini bukan baksonya. Tp bakwan
gorengnya. Bakwan dibuat empuk dan dicokot terasa gurih dan enak. Tak
liat teksturnya ternyata ada campuran potongan bakminya disitu.
Selain yg udah dicampur di bakso. Kita juga bisa nggado bakwan
gorengnya. Dan sangat banyak yg minta bungkus ini bakwan. Saya aja
ampe minta bungkus 10butir. Oya per bj bakwannya 500rp aja. Kalau
bakso kerikilnya sih biasa aja.. Ya kayak yg dibilang mas singgih
itu.. Cuman sensasi mak byuk mangan indil2 uakeh....


Kamis, 20 Desember 2012

Sarapan

From: <djuliadi55@gmail.com>

Kesiangan dikit gak apa, de SAM'S Dago.

Doa untuk sekeranjang tempe

Di Karangayu, sebuah desa di Kendal, Jawa Tengah, hiduplah seorang ibu penjual tempe. Tak ada pekerjaan lain yang dapat dia lalukan sebagai penyambung hidup. Meski demikian, nyaris tak pernah lahir keluhan dari bibirnya. Ia jalani hidup dengan riang. "Jika tempe ini yang nanti mengantarku ke surga, kenapa aku harus menyesalinya…" demikian dia selalu memaknai hidupnya.

Suatu pagi, setelah salat subuh, dia pun berkemas. Mengambil keranjang bambu tempat tempe, dia berjalan ke dapur. Diambilnya tempe-tempe yang dia letakkan di atas meja panjang. Tapi, deg! dadanya gemuruh. Tempe yang akan dia jual, ternyata belum jadi. Masih berupa kacang, sebagian berderai, belum disatukan ikatan-ikatan putih kapas dari peragian. Tempe itu masih harus menunggu satu hari lagi untuk jadi. Tubuhnya lemas. Dia bayangkan, hari ini pasti dia tidak akan mendapatkan uang, untuk makan, dan modal membeli kacang, yang akan dia olah kembali menjadi tempe.

Di tengah putus asa, terbersit harapan di dadanya. Dia tahu, jika meminta kepada Allah, pasti tak akan ada yang mustahil. Maka, di tengadahkan kepala, dia angkat tangan, dia baca doa. "Ya Allah, Engkau tahu kesulitanku. Aku tahu Engkau pasti menyayangi hamba-Mu yang hina ini. Bantulah aku ya Allah, jadikanlah kedelai ini menjadi tempe. Hanya kepada-Mu kuserahkan nasibku…" Dalam hati, dia yakin, Allah akan mengabulkan doanya.

Dengan tenang, dia tekan dan mampatkan daun pembungkus tempe. Dia rasakan hangat yang menjalari daun itu. Proses peragian memang masih berlangsung. Dadanya gemuruh. Dan pelan, dia buka daun pembungkus tempe. Dan… dia kecewa. Tempe itu masih belum juga berubah. Kacangnya belum semua menyatu oleh kapas-kapas ragi putih. Tapi, dengan memaksa senyum, dia berdiri. Dia yakin, Allah pasti sedang "memproses" doanya. Dan tempe itu pasti akan jadi. Dia yakin, Allah tidak akan menyengsarakan hambanya yang setia beribadah seperti dia. Sambil meletakkan semua tempe setengah jadi itu ke dalam keranjang, dia berdoa lagi. "Ya Allah, aku tahu tak pernah ada yang mustahil bagi-Mu. Engkau maha tahu, bahwa tak ada yang bisa aku lakukan selain berjualan tempe. Karena itu ya Allah, jadikanlah.

Bantulah aku, kabulkan doaku…"

Sebelum mengunci pintu dan berjalan menuju pasar, dia buka lagi daun pembungkus tempe. Pasti telah jadi sekarang, batinnya. Dengan berdebar, dia intip dari daun itu, dan… belum jadi. Kacang itu belum sepenuhnya memutih. Tak ada perubahan apa pun atas ragian kacang tersebut. "Keajaiban Tuhan akan datang… pasti," yakinnya.

Dia pun berjalan ke pasar. Di sepanjang perjalanan itu, dia yakin, "tangan" Tuhan tengah bekerja untuk mematangkan proses peragian atas tempe-tempenya. Berkali-kali dia dia memanjatkan doa… berkali-kali dia yakinkan diri, Allah pasti mengabulkan doanya.

Sampai di pasar, di tempat dia biasa berjualan, dia letakkan keranjang-keranjang itu. "Pasti sekarang telah jadi tempe!" batinnya. Dengan berdebar, dia buka daun pembungkus tempe itu, pelan-pelan. Dan… dia terlonjak. Tempe itu masih tak ada perubahan. Masih sama seperti ketika pertama kali dia buka di dapur tadi.

Kecewa, aitmata menitiki keriput pipinya. Kenapa doaku tidak dikabulkan? Kenapa tempe ini tidak jadi? Kenapa Tuhan begitu tidak adil? Apakah Dia ingin aku menderita? Apa salahku? Demikian batinnya berkecamuk. Dengan lemas, dia gelar tempe-tempe setengah jadi itu di atas plastik yang telah dia sediakan. Tangannya lemas, tak ada keyakinan akan ada yang mau membeli tempenya itu. Dan dia tiba-tiba merasa lapar… merasa sendirian. Tuhan telah meninggalkan aku, batinnya. Airmatanya kian menitik. Terbayang esok dia tak dapat berjualan… esok dia pun tak akan dapat makan. Dilihatnya kesibukan pasar, orang yang lalu lalang, dan "teman-temannya" sesama penjual tempe di sisi kanan dagangannya yang mulai berkemas. Dianggukinya mereka yang pamit, karena tempenya telah laku. Kesedihannya mulai memuncak. Diingatnya, tak pernah dia mengalami kejadian ini. Tak pernah tempenya tak jadi. Tangisnya kian keras. Dia merasa cobaan itu terasa berat…

Di tengah kesedihan itu, sebuah tepukan menyinggahi pundaknya. Dia memalingkan wajah, seorang perempuan cantik, paro baya, tengah tersenyum, memandangnya. "Maaf Ibu, apa ibu punya tempe yang setengah jadi? Capek saya sejak pagi mencari-cari di pasar ini, tak ada yang menjualnya. Ibu punya??"

Penjual tempe itu bengong. Terkesima. Tiba-tiba wajahnya pucat. Tanpa menjawab pertanyaan si ibu cantik tadi, dia cepat menadahkan tangan. "Ya Allah, saat ini aku tidak ingin tempe itu jadi. Jangan engkau kabulkan doaku yang tadi. Biarkan sajalah tempe itu seperti tadi, jangan jadikan tempe…" Lalu segera dia mengambil tempenya. Tapi, setengah ragu, dia letakkan lagi. "jangan-jangan, sekarang sudah jadi tempe…"

"Bagaimana Bu? Apa ibu menjual tempe setengah jadi?" tanya perempuan itu lagi.

Kepanikan melandanya lagi. "Duh Gusti… bagaimana ini? Tolonglah ya Allah, jangan jadikan tempe ya?" ucapnya berkali-kali. Dan dengan gemetar, dia buka pelan-pelan daun pembungkus tempe itu. Dan apa yang dia lihat, pembaca?? Di balik daun yang hangat itu, dia lihat tempe yang masih sama. Belum jadi! "Alhamdulillah!" pekiknya, tanpa sadar. Segera dia angsurkan tempe itu kepada si pembeli.
Sembari membungkus, dia pun bertanya kepada si ibu cantik itu. "Kok Ibu aneh ya, mencari tempe kok yang belum jadi?"

"Oohh, bukan begitu, Bu. Anak saya, si Sulhanuddin, yang kuliah S2 di Australia ingin sekali makan tempe, asli buatan sini. Nah, agar bisa sampai sana belum busuk, saya pun mencari tempe yang belum jadi. Jadi, saat saya bawa besok, sampai sana masih layak dimakan. Ohh ya, jadi semuanya berapa, Bu?"

Pembaca, ini kisah yang biasa bukan? Dalam kehidupan sehari-hari, kita acap berdoa, dan "memaksakan" Allah memberikan apa yang menurut kita paling cocok untuk kita. Dan jika doa kita tidak dikabulkan, kita merasa diabaikan, merasa kecewa. padahal, Allah paling tahu apa yang paling cocok untuk kita. Bahwa semua rencananya adalah sempurna.

ROTI GOSONG

Ketika aku masih anak perempuan kecil,
>Ibu suka membuat sarapan dan makan malam.
>
>Dan suatu malam, setelah ibu sudah
>membuat sarapan, bekerja keras sepanjang
>hari, malamnya menghidangkan sebuah piring
>berisi telur, saus dan roti panggang yang gosong
>di depan meja ayah.
>
>Saya ingat, saat itu menunggu apa reaksi
>dari orang-orang di situ!
>
>Akan tetapi, yang dilakukan ayah adalah
>mengambil roti panggang itu, tersenyum pada ibu,
>dan menanyakan kegiatan saya di sekolah.
>
>Saya tidak ingat apa yang dikatakan ayah malam
>itu, tetapi saya melihatnya mengoleskan mentega
>dan selai pada roti panggang itu dan menikmati
>setiap gigitannya!
>
>Ketika saya beranjak dari meja makan malam itu,
>saya mendengar ibu meminta maaf pada ayah
>karena roti panggang yang gosong itu.
>
>Dan satu hal yang tidak pernah saya lupakan
>adalah apa yang ayah katakan: "Sayang, aku suka
>roti panggang yang gosong."
>
>Sebelum tidur, saya pergi untuk memberikan
>ciuman selamat tidur pada ayah.
>
>Saya bertanya apakah ayah benar-benar menyukai
>roti panggang gosong.
>
>Ayah memeluk saya erat dengan kedua
>lengannya yang kekar dan berkata,
>"Debbie, ibumu sudah bekerja keras sepanjang hari
>ini dan dia benar-benar lelah. Jadi sepotong
>roti panggang yang gosong tidak akan menyakiti
>siapa pun!"
>
>Apa yang saya pelajari di tahun-tahun
>berikutnya adalah belajar untuk menerima
>kesalahan orang lain, dan memilih untuk
>merayakan perbedaannya - adalah satu kunci
>yang sangat penting untuk menciptakan
>sebuah hubungan yang sehat, bertumbuh dan abadi.

-- --

Rabu, 19 Desember 2012

Dermawan Rahasia

Dermawan Rahasia
oleh: Woody McKay Jr,

Sebagai seorang supir selama beberapa tahun di sekitar awal tahun 1910-an, ayahku menyaksikan majikannya yang kaya raya secara diam-diam memberikan uang kepada banyak orang, dan sadar bahwa mereka tidak akan pernah mampu mengembalikan uang itu.

Ada satu cerita yang menonjol dalam kenanganku di antara banyak cerita yang disampaikan ayahku kepadaku. Pada suatu hari, ayahku mengantar majikannya ke sebuah kota lain untuk menghadiri sebuah pertemuan bisnis. Sebelum masuk ke kota itu, mereka berhenti untuk makan sandwich sebagai ganti santap siang.

Ketika mereka sedang makan, beberapa orang anak lewat, masing-masing menggelindingkan sebuah roda yang terbuat dari kaleng. Salah seorang di antara anak-anak itu pincang. Setelah memperhatikan lebih dekat, majikan ayahku tahu bahwa anak itu menderita club foot. Ia keluar dari mobil dan menghentikan anak itu.

"Apakah kakimu membuatmu susah?" tanya orang itu kepada si anak.

"Ya, lariku memang terhambat karenanya," sahut anak itu.

"Dan aku harus memotong sepatuku supaya agak enak dipakai. Tapi aku sudah ketinggalan. Buat apa tanya-tanya? "

"Mm, aku mungkin ingin membantu membetulkan kakimu. Apakah kamu mau?"

"Tentu saja," jawab anak itu. Anak itu senang tetapi agak bingung menjawab pertanyaan itu.

Pengusaha sukses itu mencatat nama si anak lalu kembali ke mobil. Sementara itu, anak itu kembali menggelindingkan rodanya menyusul teman-temannya.

Setelah majikan ayahku kembali ke mobil, ia berkata, "Woody, anak yang pincang itu... namanya Jimmy. Umurnya delapan tahun. Cari tahu di mana ia tinggal lalu catat nama dan alamat orang tuanya. " Ia menyerahkan kepada ayahku secarik kertas bertuliskan nama anak tadi.

"Datangi orang tua anak itu siang ini juga dan lakukan yang terbaik untuk mendapatkan izin dari orang tuanya agar aku dapat mengusahakan operasinya. Urusan administrasinya biar besok saja. Katakan, aku yang menanggung seluruh biayanya."

Mereka meneruskan makan sandwich, kemudian ayahku mengantar majikannya ke pertemuan bisnis.

Tidak sulit menemukan alamat rumah Jimmy dari sebuah toko obat di dekat situ. Kebanyakan orang kenal dengan anak pincang itu.

Rumah kecil tempat Jimmy dan keluarganya tinggal sudah harus di cat ulang dan diperbaiki di sana sini. Ketika memandang ke sekeliling, ayahku melihat baju compang-camping dan bertambal-tambal dijemur di seutas tali di samping rumah. Sebuah ban bekas digantungkan pada seutas tambang pula pada sebuah pohon oak, tampaknya untuk ayunan.

Seorang wanita usia tiga puluh limaan menjawab ketukan pintu dan membuka pintu yang engselnya sudah berkarat. Ia tampak kelelahan, dan tampangnya menunjukkan bahwa hidupnya terlalu keras.

"Selamat siang," ucap ayahku memberi salam. "Apakah Anda ibu Jimmy?"

Wanita itu agak mengerutkan dahinya sebelum menyahut.

"Ya. Apakah ia bermasalah?" Matanya menyapu ke arah seragam ayahku yang bagus dan disetrika rapi.

"Tidak, Bu. Saya mewakili seorang yang sangat kaya raya yang ingin mengusahakan kaki anak Anda dioperasi agar dapat bermain seperti teman-temannya. "
"Apa-apaan ini, Bung? Tak ada yang gratis dalam hidup ini."

"Ini bukan main-main. Apabila saya diperbolehkan menerangkannya kepada Anda dan suami Anda, jika ia ada saya kira semuanya akan jelas. Saya tahu ini mengejutkan. Saya tidak menyalahkan bila Anda merasa curiga."

Ia menatap ayahku sekali lagi, dan masih dengan ragu-ragu, ia mempersilahkannya masuk. "Henry," serunya ke arah dapur, "Ke mari dan bicaralah dengan orang ini. Katanya ia ingin menolong membetulkan kaki Jimmy."

Selama hampir satu jam, ayahku menguraikan rencananya dan menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka. "Apabila Anda mengizinkan Jimmy menjalani operasi," katanya, "Saya akan mengirimkan surat-suratnya untuk Anda tandatangani. Sekali lagi, kami yang akan menanggung seluruh biayanya."

Masih belum bebas dari rasa terkejut, orang tua Jimmy saling memandang di antara mereka. Tampaknya mereka masih belum yakin.

"Ini kartu nama saya. Saya akan menyertakan sebuah surat kalau nanti saya mengirimkan dokumen-dokumen perizinan. Semua yang telah kita bicarakan akan saya tuliskan dalam surat itu. Andai kata masih ada pertanyaan, telepon atau tulis surat ke alamat ini." Tampaknya sedikit banyak ini memberi mereka kepastian. Ayahku pergi. Tugasnya telah ia laksanakan.

Belakangan, majikan ayahku menghubungi walikota, meminta agar seseorang dikirim ke rumah Jimmy untuk meyakinkan keluarga itu bahwa tawaran tersebut tidak melanggar hukum. Tentu saja, nama sang dermawan tidak disebutkan.

Tidak lama kemudian, dengan surat-surat perizinan yang telah ditandatangani, ayahku membawa Jimmy ke sebuah rumah sakit mewah di negara bagian lain untuk yang pertama dari lima operasi pada kakinya.

Operasi-operasi itu sukses. Jimmy menjadi anak paling disukai oleh para perawat di bangsal ortopedi rumah sakit itu. Air mata dan peluk cium seperti tak ada habisnya ketika ia akhirnya harus meninggalkan rumah sakit itu. Mereka memberikannya sebuah kenang-kenangan, sebagai tanda syukur dan peduli mereka... sepasang sepatu baru, yang dibuat khusus untuk kaki "baru"nya.

Jimmy dan ayahku menjadi sangat akrab karena sekian kali mengantarnya pulang dan pergi ke rumah sakit. Pada kebersamaan mereka yang terakhir, mereka bernyanyi-nyanyi, dan berbincang tentang apa yang akan diperbuat oleh Jimmy dengan kaki yang sudah normal dan sama-sama terdiam ketika mereka sudah sampai ke rumah Jimmy.

Sebuah senyum membanjiri wajah Jimmy ketika mereka tiba di rumah dan ia melangkah turun dari mobil. Orangtua dan dua saudara laki-lakinya berdiri berjajar di beranda rumah yang sudah tua itu.
"Diam di sana, " seru Jimmy kepada mereka. Mereka memandang dengan takjub ketika Jimmy berjalan ke arah mereka. Kakinya sudah tidak pincang lagi.

Peluk, cium dan senyum seakan tak ada habisnya untuk menyambut anak yang kakinya telah "dibetulkan" itu. Orang tuanya menggeleng-gelengkan kepalanya sambil tersenyum ketika memandangnya. Mereka masih tidak bisa percaya ada orang yang belum pernah mereka kenal mengeluarkan uang begitu banyak untuk membetulkan kaki seorang anak laki-laki yang juga tidak dikenalnya.

Dermawan yang kaya raya itu melepas kacamata dan mengusap air matanya ketika ia mendengar cerita tentang anak yang pulang ke rumah itu.
"Kerjakan satu hal lagi, " katanya, "Menjelang Natal, hubungi sebuah toko sepatu yang baik. Buat mereka mengirimkan undangan kepada setiap anggota keluarga Jimmy untuk datang ke toko mereka dan memilih sepatu yang mereka inginkan. Aku akan membayar semuanya. Dan beritahu mereka bahwa aku melakukan ini hanya sekali. Aku tidak ingin mereka menjadi tergantung kepadaku."

Jimmy menjadi seorang pengusaha sukses sampai ia meninggal beberapa tahun yang lalu.

Sepengetahuanku, Jimmy tidak pernah tahu siapa yang membiayai operasi kakinya.

Dermawannya, Mr, HENRY FORD, selalu mengatakan lebih menyenangkan berbuat sesuatu untuk orang yang tidak tahu siapa yang telah melakukannya.

"Ada kebahagiaan yang kita rasakan dari menolong orang lain"

(Paul Newman)

Nasehat Perkawinan

UNTUK PARA ISTRI

Pernikahan atau perkawinan,
Membuka tabir rahasia.

Suami yang menikahi kamu,
Tidaklah semulia Muhammad SAW,
Tidaklah setaqwa Ibrahim,
Pun tidak setabah Ayyub,
Atau pun segagah Musa,
Apalagi setampan Yusuf.

Justru suamimu hanyalah pria akhir zaman,
Yang punya cita-cita,
Membangun keturunan yang sholeh .......

Pernikahan atau perkawinan,
Mengajar kita kewajiban bersama.

Suami menjadi pelindung, kamu penghuninya,
Suami adalah nahkoda kapal, kamu navigatornya,
Suami bagaikan balita yang nakal, kamu adalah penuntun kenakalannya,
Saat Suami menjadi raja, kamu nikmati anggur singgasananya,
Seketika Suami menjadi bisa, kamulah obat penawarnya,
Seandainya Suami masinis yang lancang, sabarlah memperingatkannya..

Pernikahan ataupun Perkawinan,
Mengajarkan kita perlunya iman dan takwa,
Untuk belajar meniti sabar dan ridha Allah SWT,
Karena memiliki suami yang tak segagah mana,
Justru Kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Khadijah, yang begitu sempurna didalam menjaga,
Pun bukanlah Hajar, yang begitu setia dalam sengsara,
Cuma wanita akhir zaman,
Yang berusaha menjadi solekhah

UNTUK PARA SUAMI

Pernikahan atau perkawinan,
Menyingkap tabir rahasia.

Istri yang kamu nikahi,
Tidaklah semulia Khadijah,
Tidaklah setaqwa Aisyah,
Pun tidak setabah Fatimah
Apalagi secantik Zulaikha

Justru Istrimu hanyalah wanita akhir zaman,
Yang punya cita-cita,
Menjadi solekhah...

Pernikahan atau perkawinan,
Mengajar kita kewajiban bersama.

Istri menjadi tanah, kamu langit penaungnya,
Istri ladang tanaman, kamu pemagarnya,
Istri kiasan ternakan, kamu gembalanya,
Istri adalah murid, kamu mursyidnya,
Istri bagaikan anak kecil, kamu tempat bermanjanya.

Saat Istri menjadi madu, kamu teguklah sepuasnya,
Seketika Istri menjadi racun, kamulah penawar bisanya,
Seandainya Istri tulang yang bengkok, berhatilah meluruskannya.

Pernikahan atau perkawinan,
Menginsyafkan kita perlunya iman dan taqwa.

Untuk belajar meniti sabar dan ridha Allah Swt.,
Karena memiliki Isteri yang tak sehebat mana,
Justru kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Rasulullah,
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamallahhuwajhah,
Cuma suami akhir zaman,
Yang berusaha menjadi solekh...

Pitutur : 12

Pitutur : 12
 
Aja kaselak kesusu nyepelekake liyan, marga kok anggep wong mau bodho. Awit ana kalamangsane kowe mbutuhake rembug lan pituture wong iku, sing kanyatane bisa mbengkas lan nguwalake saka karuwetanmu. Pancen ing sawijine bab wong bisa kaaran bodho, nanging ing babagan Iiya tangeh lamun yen kowe bisa nandhingi.
 
 

Selasa, 18 Desember 2012

Pituturipun Tiyang Sepuh

Nuwun sewu menawi sampun dipun kintun wonten mriki.
 
PITUTURIPUN TIYANG SEPUH

Bocah Bagus Anakku Lanang,

Ojo Wedi,… Golék-o Pepadhangé Dalan,

Ora Kendhat Anggonku Ngengudhang,

Duh Bocah Bagus Anakku Lanang.

Wong Tuwamu Dudu Raja,

Sing Dak Wariské Dudu Bandha Dunya,

Sangumu Mung Isi Pitutur,

Muga Dadi Titah Kang Luhur.

Anak Lanang Bagusing Ati,

Ojo Lali Anggonmu Memuji,

Marang Gusti Kang Murbéng Dumadi,

Mugo Dadi Padhangé Ati.

Urip Ing Dunyo Iku Sedhélo,

Urip Ing Kono Koyo Samudro,

Mulo Nggér…., Ojo Wegah Podho Tetanén,

Ing Kono Mbesuk-é Bakal Panén.

Bocah Bagus Anakku Lanang,

Ojo Nganti Ninggal Piwulang,

Mumpung Jembar Golék-o Pepadhang,

Ojo Jirih Ing Pepalang.

Sejatiné Ora Ono Opo-Opo…..,

Sejatiné Jagadawujud Suwung,

Ora Warno Lan Ora Rupo,

Sing Ono Mung Awang-Uwung.

Akéhing Bandha Dudu Ukuran,

Drajat Lan Pangkat Dudu Takeran,

Lan Pepujané Rasa Dudu Anak,

Pagering Jiwo Dudu Sanak.

Wong Tuwamu Dudu Dewo,

Ora Wenang Nulis Garisé Manungso,

Sangumu Mung Isi Pitutur,

Mugo Dadi Titah Kang Luhur.

Gethuk cothot

Senin, 17 Desember 2012

IMG00037-20121218-1130.jpg


From: "Suhardono"

Aku lagi gering, nang ngomah glethak-an dewe sambi nonton TV. Acara masak.

Tahu pojok....wis suwiiii ra mrene....


From: "WidiNetwork"






Dikirim dari notes 555

--